Minggu, 20 Agustus 2017





.. " Ocean Garden , Ndak Cuma Laut " ..

 sebetulnya sudah beberapa tahun kedai yang satu ini ada di 
kota Malang . Ocean Garden namanya atau saya singkat OC . tapi 
mengapa baru saya tulis sekarang ? 
ini " gara gara " ada OC baru yang berdiri hanya beberapa ratus meter 
dari rumah saya , sehingga setiap kali lewat didepannya ,
saya seperti " di ilik ilik " . akhirnya saya putuskan mampir dan 
menjajal OC yang baru beberapa bulan buka ini , 
 sekaligus " men tes " apakah rasa dan atmosfernya sama dengan 
dua yang lain , yakni OC di Jalan Trunojoyo dan OC di Jalan Soekarno Hatta . 
 jujur saja saya ini kurang suka dengan kedai yang
 " umpel umpelan " meski enak masakannya . lha dua OC yang 
saya sebut diatas itu memang hampir selalu penuh terutama pada
 jam jam " lapar " . maka menghindari ini , 
saya sengaja memilih jam lewat lapar yaitu sekitar jam 3 sore .
 dugaan tidak meleset , hanya ada satu meja yang terisi . 
saya datang ber3 , maka sengaja tidak memilih paket sebab ingin lebih 
leluasa memilih . dengan bentuk kedainya yang mirip " hall "
memang OC di Raya Tlogo Mas ini terkesan lapang dan lega meskipun
pada jam jam ramai saya membayangkan " betapa kemriyeknya " hehehe .. 
naa , dengan namanya yang mengusung " Ocean " ternyata tidak
 semuanya dari laut . didaftar menunya banyak 
" mahluk mahluk daratan " seperti 
Ayam , Bebek , Lele , Gurami , Tempe , Tahu dll . jadi yang punya
 alergi pada Udang , Cumi , Tuna , Patin dll boleh pilih yang " daratan " 
saja . penyuka yang unik unik boleh coba
Bebek Bakar Pontianak atau Sup Ceker atau Ayam Lodho dll . 
 dideretan minuman , ada misalnya 
Wedhang Jahe , Es Beras Kencur atau Es Cincau Biji Selasih dll .
dengan seabreg menu menunya kita masih dihadapkan lagi dengan 
bermacam sayuran yang khas rumahan seperti 
Cah Kangkung , Jangan Asem dll . 
penyet2an juga ada . 
pokoknya lengkap dengan harga terjangkau .
 tersedia paket paket untuk 1 sd 6 orang , juga menyediakan Nasi Kotak .
 kalau jam jam padat tamu , silahkan bersiap siap " kelaparan " 
dengan cukup lamanya penyajian . maka saran saya , 
datanglah saat jam lapar sudah lewat hehehe ... 
untuk sambal sambal an OC menyediakan 6 pilihan gratis yang
 kita boleh mengambilnya sendiri
 oya tersedia juga Taman Bermain Mini untuk balita supaya
 tidak jenuh menunggu ortunya makan dan ngobrol2 ..
 naa , penyuka OC tinggal pilih , 
Trunojoyo , Soekarno Hatta atau Raya Tlogo Mas !
yukkk ... 
( Titiek Hariati )
( writing & photos by : Titiek Hariati , Ausgust 2017 )
01 . gurami , cah kangkung , tempe penyet dan sambal pencit
02 . atmosfer ( 01 )
03 .atmosfer ( 02 )
04 . daftar menu paket2an
05 . menu sayur2an
06 . cover
07 . ayunan







Sabtu, 19 Agustus 2017







.. " Ditolak Sang Mahameru " ..

ini adalah kali kedua " tim hiking " bermaksud
 menyambangi kembali Sang Mahameru setelah 2014 yl .
 kali ini memang ada sedikit " perubahan formasi " pada tim ,
 karena ada beberapa alasan . 
tetapi tidak mengurangi semangat tim ,
 sebab puncak Mahameru tidak pernah kehilangan pesonanya ! 
maka 5 orang berangkat dari Jakarta dengan pesawat yang
 beda beda ( terpecah dalam 3 grup kecil ) 
dan saya sebagai tuan e .. nyonya rumah tentu saja cukup sibuk 
menyiapkan ini itunya . 
dua kamar dibelakang penuh , plus sebagian tidur di mushola rumah . 
guide dan persewaan jeep plus tenda dll sudah dipersiapkan 
jauh sebelumnya , masih dengan guide yang sama dengan 2014 , 
yakni mas Pandu di Tumpang . 
hari I dirumah saya diisi dengan checking perbekalan . 
semua carrier dibongkar dan diperiksa ulang . terjadi pengurangan , 
 penambahan dan penataulangan bekal / perlengkapan . 
bahkan salah satu anggota tim , sempat ke toko sepatu mencari sepatu 
yang lebih pas untuk petualangan Semeru ini . 
malam sebelum keberangkatan , masih sempat keliling Malang mencari
 tempat ngopi di Java Dancer Jalan Simpang Ijen plus bakso bakar 
( mumpung sudah di Malang , katanya ) . 
dan paginya , saya menyediakan Nasi Pecel untuk mereka . 
 selesai sarapan dua mobil ber konvoi kearah Tumpang mengangkut tim
dan tetek bengeknya . dirumah sang guide , mas Pandu , 
ternyata kami masih dijamu dengan sarapan ke II . 
waaa ... sulit menolak apalagi sambal terongnya melambai lambai . 
 rombongan kecil ini segera saja " nggaber nggaber " tapi 
penuh pujian pada istri dan ibu mas Pandu yang pinter nyambal ini ! 
 dan setelah saling selfie dan foto rame rame , 
jeep yang akan mengangkut kearah Ranu Pane sudah siap berangkat . 
tetapi sukacita tim kecil yang semula membayangkan akan banyak 
membuat vlog dengan drone yang dibawa salah satu anggota tim , 
menjadi " musnah " ketika mas Pandu memberitahukan aturan 
larangan membawa drone ke puncak . 
" kecuali kalau sudah ada ijin tertulis dan biayanya juga besar " 
... wahhh ... 
ya udah , tanpa drone perjalanan akhirnya dimulai.  

( Catatan Harian Seorang Peserta )
jeep penuh padat dengan 6 carrier plus perlengkapan lain lain dan
 6 penumpang , menuju Ranupane yang berjarak sekitar 
1,5 jam waktu tempuhnya . tidak perlu ditanya bagaimana
 perjalanannya sebab euforia mengalahkan segalanya .
 tiba di Ranupane masih cukup pagi ( belum terlalu terik ) dan 
perjalanan yang lebih serius dimulai , 
yakni memakai kaki menuju Ranugumbolo yang berjarak tempuh
 sekitar 4,5 jam . tetapi kecantikan Ranugumbolo memang melunaskan 
segala kelelahan dan segera tenda tenda menjadi 
tempat istirahat yang mewah . 
 banyaknya tenda tenda yang lain yang sudah mendahului memberi
 tanda bahwa Sang Mahameru memang tidak pernah pudar pesonanya 
 meskipun ada 1000 puncak lain didunia. 
asisten guide yang merangkap juga sebagai " chef " sudah sangat
paham kebutuhan perut rombongan kecil ini . jangan mencoba menawar 
menu menunya , di tempat seperti Ranugumbolo ini akar
 rumputpun bisa diolah menjadi sebuah kelezatan , 
maka nikmati saja apa yang ada ! 
selfie ? ah kuno ,
 sebab demam vlog saat ini agaknya lebih menarik . 
disana sini bermunculan foto2 model dadakan dengan latarbelakang 
telaga cantik sang Gumbolo ! mengumpulkan tenaga dan
 enerji untuk persiapan jalan ditengah gelap malam menuju Kalimati
 adalah agenda utama . 8/ delapan jam itulah standar nya lama
 perjalanan yang akan ditempuh . 
 yo wes , kalau kaki tidak bermasalah dengan keseleo , encok ,
 asam urat atau rematik , pertanda lolos !  dan akhirnya 8 jam dimulai juga .
 ( itu sama dengan waktu tempuh berkendaraan
 mobil Malang - Solo hehehe ... ) . 
jangan coba coba mengeluh karena orang yang kamu keluhi sebenarnya
 tidak jauh beda dengan kamu , tetapi dia tidak mengeluh seperti kamu ,
 maka diam adalah yang terbaik hehehe ...
Kalimati , sebuah " basecamp terakhir " sebelum ke puncak . 
rasakanlah getar dalam urat urat nadimu bahwa mencapai 
sebuah keindahan di puncak itu memang butuh perjuangan dan 
Kalimati akan mengujimu ke perjalanan akhir menuju Sang Mahameru . 
 istirahat di Kalimati bukan seperti dirumah . 
setelah kamu mengendorkan sedikit otot2 kaki dan punggungmu didera 
medan berat selama 8 jam tadi , kamu masih harus 
menegangkannya lagi menuju puncak dengan jarak tempuh yang
 kurang lebih sama , 8 jam tetapi dengan tanjakan yang
 akan menguras kekuatanmu hingga kamu hampir menyerah bila
kamu tidak cukup tabah !
waduhhh ... andai saja di Kalimati ini ada seorang tukang pijat ,
 pasti mengantre yang mau pijat  agar perjalanan menuju puncak sedikit 
 berkurang ketegangan otot ototnya 
makan minumpun bukan hal sederhana ketika berada 
dialam bebas, kamu harus siap dengan " wc alami " yang akan
 kamu buat sendiri mungkin diantara semak 
atau timbunan pasir berbatu .
kamu seorang survivor ?
 maka buktikan bahwa kamu siap beradaptasi dengan segala bentuk 
 keterbatasan dialam bebas . bersyukurlah kamu masih 
membawa " chef " yang menyiapkan sup atau supermie dan 
minuman2 hangat lainnya ,
 andai kamu pergi bersama Bear Grylls , 
kamu pasti akan dihidangi laba laba , belatung atau akar pohon
 untuk santapanmu dialam bebas , maka bersyukurlah bahwa 
kamu masih berjuluk " petualang bintang 5 " hehehe ... 
naaa ... di Kalimati menjelang perjalanan akhir kearah 
puncak inilah agaknya sebuah Bahasa Alam Bicara . 
udara yang dari awal memang sudah dingin menusuk plus hujan lebat , 
masih ditambah kondisi tenda yang kurang baik karena
 tidak dapat tertutup rapat dan sangat disesalkan sebab guide 
agaknya kali ini kurang mempersiapkan tenda yang layak
 sehingga membuat suasana
 didalam tenda menjadi sangat tidak nyaman !
 hujan deras dan angin kencang memperparah situasi dan 
memaksa sebagian anggota tim berpindah ke shelter .
situasi benar benar menekan dan akhirnya membuat
 rombongan kecil " terbelah " dalam dua pilihan .
sebagian memilih untuk kembali alias tidak melanjutkan ke puncak
 ditengah cuaca buruk ini  tapi sebagian lain masih berharap dan 
optimis bahwa cuaca membaik atau semoga akan membaik 
ditengah jalan menuju puncak nanti .
 menunggu hingga cuaca membaik sehari lagi , sangat tidak mungkin
 karena ternyata tiket tiket balik ke Jakarta sudah dipesan untuk hari Jumat . 
 angin kencang plus udara dingin dan berkabut serta hujan deras ,
 seolah mempertegas pesan Sang Mahameru 
" please .. go back .. go down .. " ....
maka setelah guidepun merekomendasi bahwa kali ini tim
sangat tidak memungkinkan untuk ke puncak , 
dengan hati berat dan kecewa tetapi demi keamanan dan keselamatan , 
 rombongan harus turun kembali ke Ranu Gumbolo .....
 jam demi jam dilalui dalam perjalanan pulang , 
tidak banyak lagi yang dibicarakan , kontras dengan saat berangkat , 
apalagi dalam cuaca yang sangat jelek .... 
singkatnya , rombongan akhirnya tiba kembali dirumah , Bukit Hijau ,
 pada tengah malam hari Kamis malam Jumat . 
esoknya , pada Jumat siang , sebagian sudah kembali lewat ABDSaleh
 ke Jakarta , sebagian yang lain masih di Malang hingga Sabtu
 dan menyempatkan diri ke Batu plus mencari oleh oleh . 
 mungkin ini bukan sebuah catatan perjalanan yang mengesankan ,
 tetapi setidaknya mereka telah mencoba dan ketika alam berbicara 
dalam bahasanya yang khas melalui 
Hujan Deras , Angin Kencang dan Badai , 
tidak ada pilihan lain kita selain merelakannya !
 Sang Mahameru masih tegak disana ,
 mungkin pada ketika lain ia akan menunggu dengan lebih ramah 
sebagaimana 2014 yl .
jangan menyerah kawan .. ! 
( dan menjelang kepulangan tim ke Jkt ,
 saya hangatkan mereka dengan bakso Malang )
( Titiek Hariati ) 
 ( photos by Titiek Hariati , Allan , Ryan )

01 . bukit legendaris
02 . ranu gumbolo yang mistis
03 . tim kecil
04 . pecel bangun tidur
05 . koordinasi
06 . siap siap berangkat
07 . pre wed ?
08 . prasmanan dirumah guide
09 . diteras rumah mas Pandu , Tumpang
10 . dilarang , drone
11 . gumbolo yang biru
12 . menikmati alam ( 01 )
13 . menikmati alam ( 02 )
14 . menanti fajar di tenda
15 . fajar merekah
16 . milky - way
17 . kalimati
18 . berlindung dari badai
18 . masih go pro an dalam badai
19 . terus atau balik ... ??
20 . sisa perjalanan
21 . bakso Malang








 

Jumat, 18 Agustus 2017







.. " Dear my American readers ... " ..

yesterday , August 18 , for my surprise there were an enormous
 spike of American readers and certain
  articles were showing huge number of their readers too .
 I rather guess that most of you are Indonesian 
who live in USA .
however , don't feel hesitate to write me any critis or suggestions
 in blog's box of comment .
thank you very much for your journey into my blog and
 wishing you all a very happy day !
warmest regards from Malang , 
Titiek Hariati
 ( Also I send the same regards and thank you to my readers in 
Canada , Australia , India , China , Italy , Austria , England ,
Thailand , Singapore , Malaysia , Brunei , France ,
 German , South of Africa , Argentina , Finland ,
 Hongkong , Maldives , Malta , Myanmar , Taiwan ,Turkey ,
 Yemen , Denmark , Japan , Liechtenstein , 
Switzerland , Spain and another 40 countires 
which can not be mentioned all here ) 
 ( photos by Titiek Hariati , @home , Ausgust 2017 )